Apple Digugat Perusahaan Baterai A123 Karena Pembajakan

Produsen baterai listrik mobil A123 menggugat raksasa perusahaan komputer Apple Inc. Apple dipersoalkan karena membajak para insinyur top A123 untuk membangun sebuah divisi baterai besar-besaran.

“Apple telah membajak insinyur dengan pengalaman dan keahlian dalam sistem mobil, termasuk dari Tesla Inc, dan telah berbicara dengan pakar industri dan mobil dengan tujuan utama belajar bagaimana membuat mobil listrik sendiri,” kata sumber industri otomotif pekan lalu, seperti dilansir Reuters.

Sekitar Juni 2014, Apple mulai agresif memburu insinyur A123 yang bertugas memimpin beberapa proyek yang paling penting bagi perusahaan. Para insinyur dibajak untuk membuat program serupa di Apple sehingga melanggar perjanjian kerja mereka. A123 telah mengajukan gugatan tersebut pada awal bulan ini di Pengadilan Federal Massachusetts Amerika Serikat.

“Apple saat ini sedang mengembangkan divisi baterai besar-besaran untuk bersaing di bidang yang sama seperti A123,” bunyi gugatan A123. Gugatan itu dilaporkan sebelumnya oleh situs law360.com hukum.

Baik Apple maupun A123 segera menanggapi komentar tersebut. Namun, Apple sendiri tidak menanggapi tuduhan dalam gugatan tersebut. A123 juga menggugat lima mantan karyawannya yang tidak bisa dihubungi untuk memberikan komentar.

A123 adalah perusahaan perintis industri lithium-ion produsen baterai. Perusahaan ini mengalami kebangkrutan pada 2012 dan telah menjual asetnya.

Lithium-ion adalah teknologi baterai yang dapat digunakan dalam aplikasi dari komputer ke pesawat, tapi A123 mengkhususkan diri dalam baterai besar yang dapat digunakan dalam mesin besar, termasuk mobil.

A123 tidak mengatakan secara jelas apa yang dikerjakan para insinyurnya. Dikatakan dalam gugatannya bahwa para insinyur yang meninggalkan A123 adalah mereka yang bekerja dalam sebuah proyek namun proyek itu mangkrak ketika ditinggalkan. A123 juga menuduh Mujeeb Ijaz, mantan eksekutif di perusahaannya, yang membantu Apple merekrut orang-orangnya.

“Tampaknya Apple, dengan bantuan terdakwa Ijaz, secara sistematis mempekerjakan PhD teknologi tinggi dan rekayasa sehingga secara efektif menutup berbagai proyek atau program di A123,” demikian isi gugatan itu.

Menurut A123, mereka dibajak dalam upaya untuk mendukung rencana Apple mendirikan sebuah divisi baterai.

Dalam pengaduannya, A123 mengatakan mereka yakin Apple membajak insinyur baterai lainnya dari perusahaan, termasuk LG Chem Ltd, Samsung SDI Co Ltd, Panasonic Corp, Toshiba Corp dan Johnson Controls Inc. Namun, tak satu pun dari perusahaan segera memberikan tanggapan.

Data di LinkedIn, situs jejaring profesional, menunjukkan bahwa Apple telah menyedot insinyur otomotif dan ahli dengan keahlian di bidang teknologi mengemudi otonom pada kecepatan yang signifikan.

Sebuah pencarian profil LinkedIn, muncul lebih dari 60 mantan karyawan Tesla kini digunakan oleh Apple, termasuk puluhan hardware, software, manufaktur, dan rantai pasokan insinyur. Ada juga berbagai ex-Tesla perekrut, retail atau spesialis penjualan, pengacara dan manajer produk.

Terlepas dari lima terdakwa, setidaknya enam insinyur ex-A123 lainnya telah pindah ke Apple, menurut profil LinkedIn mereka, meskipun dengan judul seperti “Program Manajer Teknis,” tugasnya di Apple tidak jelas.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s