Selamat Tinggal CDMA … Selamat Datang 4G LTE

Mirip seperti roda kehidupan, ada yang datang, ada pula yang pergi. Di ranah telekomunikasi, tahun 2014 merupakan lonceng kematian bagi teknologi CDMA yang disertai tangis bahagia menyambut kelahiran bayi 4G LTE di Indonesia. “Kenapa kami mendorong LTE hadir akhir tahun ini, karena saya ingin dunia mencatat bahwa Indonesia sudah masuk ke era 4G sejak 2014,” kata Menkominfo Rudiantara suatu ketika.

4G LTE ibarat mainan baru yang lagi disayang-sayang. Sementara CDMA tak ubahnya mainan usang yang sudah harus ditendang. Meskipun yang pakai CDMA masih cukup banyak di Indonesia, namun teknologi itu sudah tak lagi membawa keuntungan. Para pemain besar seperti Telkom (Flexi), Bakrie Telecom (Esia), Indosat (StarOne) sudah angkat tangan. Mereka pun memutuskan tak lagi memanfaatkan spektrum 800 MHz untuk CDMA dan memilih untuk menggugurkannya demi karpet merah 4G LTE.

Telkom dan Indosat akhirnya menghentikan fixed wireless access (FWA) mliknya dalam sepuluh tahun terakhir ini dengan mengalihkannya ke layanan seluler berbasis teknologi GSM agar frekuensinya bisa dimanfaatkan untuk perpanjangan spektrum 4G LTE dengan teknologi netral.

Sementara Bakrie Telecom juga telah mengibarkan bendera putih sebagai penyedia jaringan dan fokus menjadi penyedia jasa melalui kolaborasi dengan Smartfren. Smartfren yang masih didukung finansial kuat rencananya akan menggelar FDD LTE. Keduanya masih menyelenggarakan teknologi CDMA selama masa transisi sekitar dua tahun menuju full 4G nantinya.

Presiden Direktur Bakrie Telecom Jastiro Abi mengungkapkan, kompetisi di pasar seluler nasional memang tak menguntungkan bagi pemain CDMA dimana tiga pemain besar GSM seperti Telkomsel, Indosat, dan XL menguasai sekitar 83% pangsa pasar, sementara pemain CDMA hanya sekitar 8%.

Dalam presentasinya saat paparan publik, Abi mengungkapkan jika dilihat dari pertumbuhan tahunan (CAGR) secara penetrasi CDMA di Indonesia mengalami masa jaya dalam periode 2006-2009 dimana tumbuh 49%, sementara GSM di periode sama hanya 36%. Namun, dalam periode 2010-2013, CAGR CDMA justru minus 6% sedangkan GSM terus tumbuh 16%. Sedangkan penetrasi SIM Card melebihi jumlah penduduk di 2013 yakni sekitar 340 juta nomor atau 119% melebihi total populasi.

“Beberapa faktor pemicu pudarnya CDMA di Indonesia di antaranya pasar telah jenuh ditambah meningkatnya persaingan dari pemain GSM. Ditambah dengan keputusan Telkom dan Indosat berhenti berinvestasi di CDMA, ini mengakibatkan penurunan pertumbuhan secara tajam,” ungkapnya. Sekadar diketahui, Telkom melalui Flexi selama ini menjadi pemimpin pasar CDMA dengan memiliki sekitar 16 juta pelanggan. Posisi kedua sempat digenggam Bakrie Telecom dan ketiga Smartfren.

Faktor lain yang mempengaruhi industri CDMA di Indonesia adalah perang tarif yang dimulai 2008 telah mengurangi margin dan akhirnya memaksa pemain mundur. Pada 2009, Average Revenue Per User (ARPU) dan EBIT Margin pemain GSM sekitar Rp 43 ribu dan CDMA (Rp 27 ribu). Namun, pada 2013, ARPU pemain GSM di kisaran Rp 27 ribu sementara EBIT Margin di Rp 38 ribu, sedangkan ARPU CDMA di Rp 13 ribu dengan EBIT margin Rp 21 ribu.

Kondisi makin berat bagi pemain CDMA kala Biaya Hak Penggunaan (BHP) frekuensi murah tidak lagi dinikmati dan berujung biaya operasional menjadi membengkak. Belum lagi penyedia teknologi tidak menunjukkan niat mengembangkan CDMA dan beralih ke LTE. Sedangkan di sisi perangkat ke konsumen, ponsel CDMA juga terbatas. “Sejauh ini kami masih bertahan karena ada ceruk pasar low end, tetapi ARPU-nya rendah dan sensitif terhadap perubahan harga,” pungkas Jastiro Abi.

4G Jangan Setengah Hati
Indonesia akhirnya menggelar layanan mobile 4G dengan teknologi FDD-LTE di 900 MHz terhitung sejak 8 Desember 2014 yang dimulai dari Telkomsel, dan disusul XL Axiata dan Indosat dua minggu kemudian. Dengan hadirnya layanan ini maka sebagian masyarakat di Jakarta, Bali, Medan, Yogyakarta, dan Bogor bisa mencicipi layanan 4G dari ketiga operator yang menguasai sekitar 83% pangsa pasar seluler.

Namun sayangnya, perangkat untuk konsumen masih sedikit dan harganya pun masih mahal. Ketiga operator itu pun belum maksimal karena dari lebar pita frekuensi ideal — yang harusnya minimal 15 MHz atau 20 MHz, ketiganya hanya bisa menggunakan 5 MHz karena masih harus melayani pelanggan 2G di 900 MHz.

Kondisi ini membuat President Director Indosat Alexander Rusli melontarkan kalimat penyesalan dan rasa malu karena 4G LTE yang dikomersialkannya hanya mampu menembus 35 Mbps, masih di bawah 3G yang diklaimnya sudah mencapai 42 Mbps. Akhirnya, bukan sesuatu yang mengherankan walau digeber oleh operator besar, eNodeB alias base station 4G yang disebar sangat terbatas atau sekadar memenuhi regulasi untuk komersial.

Jika mengutip data dari Global mobile Suppliers Association (GSA) pada September 2014 ada 331 layanan berbasis LTE dimana yang berbasis FDD LTE sekitar 291 dan TDD LTE sekitar 27 operator. Frekuensi yang dominan digunakan untuk FDD adalah 1.800 MHz. Di dunia, hanya 6% operator yang memilih spektrum 900 MHz untuk komersialisasi LTE. Di spektrum 1.800 MHz, frekuensi yang tersedia mencapai 75 MHz, dimana Telkomsel menguasai 22,5 MHz, Indosat 20 MHz, XL 22,5 MHz, dan sisanya Tri dengan 10 MHz. Namun sayangnya, blok frekuensi itu terpisah-pisah alias tidak contiguous.

Pemerintah menggunakan alasan posisi yang tak ideal itu sebagai alasan belum dibukanya 4G di 1.800 MHz. Pemikiran pemerintah adalah jika frekuensi 1.800 MHz dinetralkan, akan semakin sulit menatanya ke depan. Padahal, frekuensi ini salah satu andalan untuk melayani pelanggan 2G di Indonesia.

Namun, jika mengutip data Ericsson Mobility Report periode September 2014 tren teknologi agregasi kanal dengan LTE Advanced (LTE-A) mulai banyak diadopsi. Bahkan, sudah mulai terjadi kombinasi TDD-LTE dan FDD LTE yang digunakan sebagai uplink. Sejauh ini sudah ada 21 LTE-A yang komersial di dunia.

Teknologi ini diyakini akan memberikan Carrier Aggregation (CA) dimana operator bisa mengkombinasikan frekuensi yang digunakannya sehingga sumber daya alam terbatas yang tak terutilisasi bisa dimanfaatkan.Indosat dalam uji cobanya berhasil menunjukkan keberhasilan CA antara frekuensi 900 MHz dan 1.800 MHz untuk 4G yang menghasilkan kecepatan sekitar 100 Mbps.

Melihat kenyataan ini, pemerintah seharusnya belajar dari kesalahan memperlakukan teknologi CDMA atau WiMAX saat pertama kali muncul, di mana regulasi justru memasung khittah dari teknologi itu sendiri demi keuntungan bisnis semata dan melindungi pemain besar milik negara dari kebangkrutan.

Saat CDMA pertama muncul di Indonesia dibuatlah regulasi FWA dengan pembedaan di BHP frekuensi yang seolah menafikan mobility dari teknologi ini. Hal yang sama dengan WiMAX di mana ide awal ingin memacu penetrasi fixed broadband, namun akhirnya berujung beralih ke mobile WiMAX, bahkan TDD LTE.

Sudah saatnya pemerintah lebih obyektif melihat fungsi dari teknologi, bukan malah terjebak dengan permainan operator yang menjadikan inovasi sekadar alat persaingan di mana ujung-ujungnya masyarakat yang dirugikan — jadi korban dari sebuah layanan yang hadir setengah hati.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s