Konsumen Indonesia Sudah Sadar Pentingnya Software Asli Original

Berdasarkan hasil penelitian Microsoft bersama lembaga penelitian TNS, konsumen Indonesia lebih memilih menggunakan piranti lunak asli, kata Microsoft dalam siaran persnya, Jumat.

Penelitian terhadap konsumen di 20 negara, termasuk negara-negara kawasan Asia Pasifik seperti Indonesia, Cina, Jepang, India, Australia dan Korea Selatan. Sementara negara-negara lainnya adalah Amerika Serikat, Kanada, Brasil, Argentina, Meksiko, Inggris, Jerman, Spanyol, Rusia, Polandia, Turki, Italia, dan Belanda.

Hasil penelitian itu mengungkapkan, konsumen di Indonesia setuju bahwa software bajakan dapat menyebabkan risiko saat digunakan dengan perbandingan 2:1. Sebanyak 53% responden pernah mengalami kehilangan data dan pencurian identitas sebagai akibat terparah dari penggunaan software bajakan.

Lebih dari 80% responden dari Indonesia mengungkapkan bahwa mereka lebih memilih menggunakan software asli dan sebagian dari mereka akan merekomendasikan kepada rekan-rekannya untuk menggunakan software asli.

“Kurangnya pengetahuan mengenai software asli menyebabkan saya menderita kerugian. Saya membeli sebuah software yang saya pikir merupakan software asli. Saat baru di-install ke komputer, semuanya berjalan dengan baik. Namun sebulan kemudian, validasinya selalu gagal.

Saya dimintai kunci validasi yang baru. Saat itulah saya baru menyadari bahwa software yang saya beli adalah software bajakan. Syukurlah data-data saya tidak hilang,” kata Budi Susanto dari Bintara, Bekasi.

Siaran pers hasil penelitian ini diumumkan terkait dengan Consumer Action Day yang dilakukan oleh Microsoft.

Peluncuran inisiatif pendidikan dan tindakan penegakan hukum di lebih dari 70 negara secara bersamaan, termasuk Indonesia yang bertujuan membantu melindungi konsumen dan meningkatkan kesadaran mereka tentang risiko sebenarnya dari perangkat lunak tanpa lisensi.

“Konsumen terus mendesak kami untuk memperkuat upaya penegakan hukum terhadap pembajakan software di seluruh dunia. Dengan semakin meningkatnya kemampuan para pelaku pembajakan software, khususnya dalam metode pemalsuan software yang menyebabkan semakin besarnya resiko yang harus dihadapi konsumer,” kata Jonathan Selvasegaram, Regional Attorney, Microsoft.

Sebagai bagian dari upaya untuk mengurangi pembajakan software, Microsoft telah melakukan 20 tindakan hukum baru. Mereka melakukan sekitar 1.000 inspeksi mendadak di 5 kota termasuk Jakarta, Bandung, Medan, Makassar dan Surabaya. Inspeksi itu ditujukan pada dealer-dealer komputer yang ditemukan menjual komputer baru yang di-instal dengan software bajakan atau palsu.

Lebih dari 7 dealer komputer baru-baru ini telah menyetujui untuk mempublikasikan ikrar dukungan atas kesalahan yang mereka lakukan. Tindakan tegas juga akan diperluas untuk toko-toko yang tidak menjual komputer tetapi memberikan layanan instalasi software bajakan.

Bukan hanya penjual software dan hardware yang harus bertanggung jawab dalam mengurangi risiko dari software palsu. Peran aktif konsumen juga dibutuhkan untuk mendukung inisiatif ini.

Membeli dengan cara yang pintar bisa dilakukan dengan membeli dari penjual dengan reputasi baik, menggunakan akal sehat ketika membandingkan harga dan mempertimbangkan apa yang akan dibeli, dan bekerjasama dengan Microsoft ketika memiliki pertanyaan atau kecurigaan apakah software yang dibeli tersebut palsu atau tidak.

“Harga adalah perbedaan yang paling mencolok untuk membandingkan software asli dan palsu. Saya sangat memperhatikan harga jual ketika membeli software. Saya juga membelinya dari penjual yang terpercaya untuk menghindari penipuan,” Rudi Djaja dari Gunung Putri, Bogor menjelaskan.

Untuk menghentikan pemalsuan software, Microsoft memfokuskan diri dengan apa yang disebut “tiga E”–Education, Engineering dan Enforcement. Microsoft melakukan investasi yang signifikan setiap tahunnya di bidang sumber daya edukasional untuk membantu konsumen melindungi dirinya sendiri, teknologi baru yang membuat pemalsuan software semakin sulit untuk dilakukan, dan mendukung pemerintah menjalankan hukum yang berlaku untuk melawan pemalsuan software.

Dengan mengeluarkan data baru sehubungan dengan Consumer Action Day tahunan, Microsoft bekerja untuk menyorot upaya yang mendunia ini. Sebagai bagian dari Consumer Action Day tahun ini, perusahaan ini juga menunjuk dengan seksama sumber edukasional yang bisa membantu konsumer agar tetap aman menggunakan software asli, yang bisa ditemukan secara online di http://www.microsoft.com/presspass/presskits/antipiracy/materials.aspx.

Microsoft juga merekomendasikan konsumer untuk memeriksa apakah software mereka lolos Windows validation test ketika mereka membeli software secara online, di toko atau pre-loaded sejak membeli komputer.

Informasi lebih lanjut mengenai produk Microsoft asli, proses lisensi dan label yang tersedia di http://www.howtotell.com.

Setiap tahun, microsoft mengadakan Consumer Action Day untuk menekankan masalah pemalsuan software di seluruh dunia.

Penelitian itu dilakukan pertengahan tahun ini, dan melibatkan lebih dari 38.000 laki-laki dan perempuan di 20 negara.

Hasil survei bisa dilihat di http://www.microsoft.com/presspass/presskits/antipiracy/materials.aspx.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s