Telkom Akan Luncurkan Internet TV IPTV Interatif Akhir Tahun 2010

Jika rencana PT Telkom tidak meleset, uji coba Internet Protocol TV/IPTV atau televisi berbasis internet akan dimulai akhir tahun ini secara terbatas di Jakarta. Diramalkan, momentum ini akan mencuri perhatian karena IPTV memiliki sifat interaktif dan personalized yang bisa menjadi gaya hidup baru bagi penggemar tontonan televisi.

Mengapa bisa mencuri perhatian? Sebab IPTV tidak hanya mendistribusikan layanan siaran TV seperti televisi biasa, tetapi dapat menjadi gaya hidup yang mengubah perilaku penonton televisi. Dengan teknologi terkini, penonton bisa memilih siaran yang diinginkan, seperti ketika memilih berita di situs internet.

IPTV juga menjadi awal layanan triple play atau satu saluran untuk tiga macam layanan, seperti telepon suara, tontonan, dan internet. Personalisasi, interaktivitas, dan kombinasi layanan membuat penonton bisa mengobrol, mengirimkan pesan teks, mengikuti pemilihan atau polling, transaksi, dan sekaligus iklan interaktif.

Sederhananya, penonton bisa mencari konten dengan judul, nama aktor, atau gambar dalam layar yang memungkinkan untuk ”channel surfing” tanpa meninggalkan program yang sedang ditonton. Selain itu, penonton bisa melihat statistik pemain sambil menonton pertandingan olahraga. Bahkan, bisa mengontrol sudut kamera.

Kalau mau, mungkin dapat mengakses foto atau musik dari PC mereka di televisi, penggunaan telepon nirkabel untuk menjadwalkan perekaman acara favorit keluarga. Bahkan, orangtua bisa menyesuaikan kontrol jika akan bertugas ke luar kota sehingga anak-anak hanya dapat menonton film dokumenter untuk laporan sekolah.

Lalu mengapa Telkom tertarik untuk terjun ke bisnis IPTV, Vice President Public & Marketing Communication Telkom Eddy Kurnia mengungkapkan, IPTV merupakan pilihan menarik untuk merevitalisasi bisnis telepon kabel karena adanya kecenderungan penurunan penggunaan jasa telepon kabel.

Keadaan tersebut terjadi di banyak negara karena gaya hidup sudah berubah, orang cenderung menjauh dari pemakaian telepon kabel.

Sebagai gambaran, pendapatan Telkom dari layanan telepon tetap kabel (fixed wireline) pada Agustus 2010 mengalami penurunan 7,5 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2009, meskipun pencapaian ini sebenarnya lebih baik dibanding pertumbuhan periode Agustus 2008 ke Agustus 2009 yang negatif, 16,7 persen.

Akhirnya, menurut Eddy, strategi yang kini diterapkan Telkom adalah tetap menyediakan layanan telepon kabel sambil mengembangkan bisnis-bisnis baru dengan memaksimalkan pemanfaatan telepon kabel. Sebagai operator terbesar di Indonesia, Telkom harus gencar berinovasi dengan menggelar layanan baru di luar layanan jaringan kabel biasa, salah satunya yang dilirik adalah IPTV.

Keputusan Telkom tepat untuk masuk ke bisnis broadcasting melalui IPTV karena studi mengenai televisi berbasis internet di beberapa negara menunjukkan animo pasar yang relatif baik. Saat ini, operator IPTV dengan pelanggan paling banyak adalah PCCW (Hongkong) dengan pelanggan mencapai sekitar 1 juta, kemudian QualiTVision (Hongkong) yang mencapai 850.000 pelanggan, dan France Telecom (Perancis) dengan 800.000 pelanggan. Operator IPTV lainnya yang juga sukses adalah Verizon di Amerika Serikat dengan 600.000 pelanggan.

Keterbatasan IPTV

Namun, IPTV sensitif terhadap packet loss dan penundaan jika streaming data tidak dapat diandalkan karena IPTV memiliki persyaratan ketat terkait kecepatan minimum untuk memfasilitasi jumlah frame gambar per detik sebagai gambar bergerak. Ini berarti bahwa kualitas pelayanan kepada pelanggan IPTV akan berkurang jika koneksi atau bandwidth yang tersedia terbatas.

Pihak Telkom sadar dengan tuntutan koneksi cepat jika ingin menggelar layanan IPTV sebagai home digital services yang akan memenuhi berbagai kebutuhan dan keinginan pelanggan perumahan, terutama bagi pelanggan yang ingin jaringan komunikasi dengan cara berbeda dan lebih maju.

Telkom optimistis bisa menyelenggarakan layanan IPTV karena sudah mulai membangun infrastruktur jaringan akses pita lebar (broadband) dengan gencar di berbagai wilayah.

Dalam satu kesempatan, Direktur Utama Telkom Rinaldi Firmansyah memaparkan bahwa Telkom berkomitmen mengembangkan jaringan akses pita lebar sebagai pendukung berbagai layanan berbasis telecommunication, information, media, edutainment (TIME). Dengan demikian, ada tiga isu penting yang harus dijawab Telkom dalam menghadapi tantangan pengembangan infrastruktur jaringan pita lebar, sesuai portofolio bisnis TIME, yakni menjaga teknologi agar senantiasa mampu mengakomodasi kebutuhan konsumsi bandwidth yang terus meningkat, menciptakan pendapatan baru, dan mempertahankan biaya.

Sebagai konsekuensi perubahan portofolio layanan ke arah service berbasis ”TIME”, Telkom sudah mulai mengembangkan kapabilitas akses. Antara lain sudah merencanakan pengembangan akses pita lebar, menambah cakupan kapasitas true broadband (yakni akses dengan kecepatan 20 Mbps dan 100 Mbps) yang di tahun 2010 diperkirakan hanya mencapai 21 persen, ditingkatkan menjadi 85 persen pada tahun 2015.

Apabila ingin mencapai rencana tersebut, Telkom harus bekerja keras karena sebagian besar jaringan akses di Indonesia yang ada masih didominasi kecepatan di bawah 4 mbps dengan porsi 79 persen. Jika kondisinya tidak membaik, pelanggan tak mungkin menikmati layanan IPTV dengan nyaman.

Namun, Telkom optimistis dengan strategi lima tahun ke depan akan mampu mengembangkan infrastruktur jaringan akses dengan fokus pada penyediaan jaringan akses pita lebar secara penuh hingga ke rumah- rumah atau gedung-gedung.

Targetnya, komposisi jaringan akses FTTE (end-to-end copper) 15 persen, akses FTTC (Fiber to the Curb) yang menggunakan teknologi MSAN, GPON, dan VDSL 70 persen, serta akses FTTB/H (Fiber to the Building/Home) 15 persen.

Executive General Manager Divisi Akses PT Telkom Muhammad Awaluddin mengutarakan, akses kabel tembaga (copper) diharapkan sudah tergantikan semuanya oleh serat optik pada tahun 2015, paling tidak di kota-kota besar Indonesia. Target dari pengembangan akses pita lebar di antaranya Broadband for Home Digital Environment yang meliputi digital home communication, digital home office, digital entertainment, dan digital surveillance and security.

Kini, kita berharap Telkom mampu merealisasikan infrastruktur jaringan akses pita lebar sehingga pelanggan di dalam negeri bisa menikmati layanan IPTV yang disebut-sebut berkembang pesat di beberapa negara karena sifat-sifat layanannya yang ”personal”, ”ubiquitous”, dengan kualitas gambar dan suara yang prima, serta bernilai ”jual” yang tinggi.

Selain itu, kita berharap IPTV tidak hanya mendorong perkembangan industri penyiaran di Tanah Air, tetapi juga mendorong pertumbuhan ekonomi serta memberikan tontonan yang mendidik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s