Black Berry Akhirnya Mau Membayar Lisensi Hak Cipta Ke Motorola

Dua saingan dalam bisnis ponsel, Motorola Inc dan pembuat BlackBerry Research In Motion Ltd, telah mencapai kesepakatan lisensi teknologi, mengakhiri lebih dari dua tahun proses pengadilan.

Saham Motorola naik 4 persen pada Jumat (11/6) karena investor membalikkan fokus mereka pada nilai paten teknologi Motorola, RIM yang akan melakukan pembayaran satu kali dan membayar royalti yang sedang berjalan.

“Ini mungkin lebih dari perubahan persepsi dan pengakuan ada beberapa nilai dalam bisnis handset Motorola dan kekayaan intelektualnya,” kata analis Jefferies William Choi. “Harga saham sudah di bawah tekanan secara bersamaan–dengan sisa sektor ini–karena keprihatinan tentang Eropa, tapi itu mungkin satu saham yang sedikit terkena dampak Eropa.”

Motorola yang bermarkas di Illinois dan RIM di Kanada telah berselisih atas hak paten teknologi sejak perjanjian sebelumnya berakhir pada Desember 2007.

Mereka mengatakan bahwa mereka sekarang datang untuk kesepakatan lisensi silang pada kekayaan intelektual, memungkinkan mereka untuk pertukaran teknologi dan transfer paten.

Kesepakatan itu terlihat menghilangkan gangguan proses pengadilan dan membantu kedua perusahaan berkonsentrasi untuk bersaing lebih baik dengan pesaing mereka seperti pembuat iPhone, Apple Inc.

Karena mereka tidak mengungkapkan secara finansial, analis mengatakan sulit untuk mengukur apakah kesepakatan itu akan berarti baik bagi perusahaan.

Tapi analis UBS Maynard Um mengatakan dalam catatan penelitian, perjanjian juga akan membantu Motorola mencapai tujuan profitabilitas bisnis handset untuk kuartal keempat 2010.

Kesepakatan itu mencakup berbagai jenis teknologi nirkabel berkecepatan tinggi termasuk Wi-Fi, teknologi radio jarak pendek yang populer, dan muncul standar generasi keempat (4G).

Hal ini menyebabkan peluang kedua perusahaan untuk mengembangkan produk 4G untuk dikonsumsi ke beberapa penyedia layanan terbesar AS yang saat ini membutuhkan upgrade ke 4G.

Verizon Wireless, sebuah perusahaan Verizon Communications dan Vodafone Group Plc mengatakan bahwa Motorola dan RIM memungkinkan menjual handset 4G pertama kali pada awal 2011.

Sejarah Pertarungan

Ini adalah kebiasaan umum perusahaan-perusahaan teknologi terlibat dalam pertarungan hukum berkepanjangan dengan harapan mendapatkan keuntungan dalam negosiasi perjanjian lisensi.

Sebagai contoh, saat ini Apple dan pesaing kecilnya HTC Corp terlibat dalam pertempuran hukum pahit atas paten.

Sementara RIM memiliki pendukung kuat di antara pelanggan bisnis, baik perusahaan Kanada tersebut dan Motorola telah kalah untuk bersaing dengan iPhone dalam beberapa tahun terakhir.

Perjanjian itu meliputi keluhan Motorola terhadap RIM pada Januari di Komisi Perdagangan Internasional AS yang melarang penjualan BlackBerry di Amerika Serikat, sebuah pasar tradisional RIM yang paling penting.

Motorola mengatakan kebanyakan produk RIM melanggar paten.

Perusahaan-perusahaan telah berada dalam pengadilan untuk bertempur satu sama lain sejak Februari 2008 karena kegagalan mereka memperbaharui perjanjian yang memungkinkan mereka menggunakan teknologi satu sama lain.

Setelah berita itu, saham Motorola naik 29 sen atau 4 persen menjadi 7,13 dolar di New York Stock Exchange. Sahamnya telah turun tujuh persen sejak pertengahan April.

Saham RIM AS turun 19 sen atau 0,32 persen pada 59,92 dolar di Nasdaq. Saham RIM jatuh 20 persen sejak pertengahan April, demikian dilaporkan Reuters.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s